sedang memuat...

Menu

Awas Salah Kaprah, Inilah Arti Gaya Minimalis yang Sebenarnya

ArtikelArsitektur › Awas Salah Kaprah, Inilah Arti Gaya Minimalis yang Sebenarnya

Awas Salah Kaprah, Inilah Arti Gaya Minimalis yang Sebenarnya

Biasanya kita langsung membayangkan kecil dan sederhana jika mendengar kalimat "Bergaya minimalis". Bahkan dua kata itu kebanyakan diaplikasikan di rumah: desain interior dan arsitekturnya sederhana dan minimalis. Namun ternyata kita salah kaprah. Minimalis itu bukan sekadar gaya arsitektur atau interior, lho!

Arsitek Andra Matin mengatakan bahwa gaya minimalis mengacu pada gaya hidup. Gaya bangunan minimalis sendiri sebenarnya terinspirasi oleh gaya hidup Zen, dari Jepang. Zen, kata Andra Matin, beranggapan semakin sedikit benda yang digunakan atau dimiliki, semakin tenanglah hidup seseorang. Itu sebabnya gaya desain minimalis, sedikit sekali bermain warna. Pada penataan interior juga sesedikit mungkin menggunakan furnitur. Pada ruang keluarga misalnya, kata Andra, tidak perlu menggunakan banyak kursi atausofa. Bahkan kalau perlu cukup dengan menggelar karpet dan beberapa bantal sebagai alas duduk. Begitu pula dengan kamar tidur. Kalau memang ingin disebut minimalis, gunakan saja futon, seperti di Jepang. Dengan demikian, begitu tidak digunakan, gulung dan simpan futon. Ruang pun bisa digunakan untuk keperluan lain. Intinya, kata Andra lagi, semakin sedikit barang yang kita punya atau gunakan, semakin minimalislah kita. Selama ini, orang hanya menganggap minimalis sebagai tren. Padahal gaya hiduplah yang menentukan akan seperti apa gaya bangunan dan penataan rumah kita. "Kalau gaya hidupnya tidak minimalis, pasti tidak akan nyaman dengan gaya minimalis. Jadi, jangan asal minimalis, sesuaikan juga dengan gaya hidup kita," ujar Andra.

(Disadur dari : http://bali.tribunnews.com/2017/01/14/awas-salah-kaprah-inilah-arti-gaya-minimalis-yang-sebenarnya)